Harakat

"Harakat: Baris tanda bunyi atau tanda baca pada Huruf Arab, pedoman membaca Tulisan Arab, agar tidak terjadi kesalahan pemahaman makna."

Harakat adalah tanda baca pada Huruf Arab dan kerap dikenal juga sebagai: Baris tanda bunyi, Diakritik (Diacritical {ˌdīəˈkritikəl}), Harakaat حركات {ha-ra-kaat}, Tanda baca, Tasykil تشكيل {tasy-kiil}.

Masyarakat Arab terbiasa menggunakan Huruf Arab tanpa disertai Harakat (Huruf Arab Gundul) dalam kesehariannya, sehingga sering terjadi perbedaan pemahaman makna, terutama bagi Masyarakat Non Arab.
Contoh Tulisan Arab:
Tanpa Harakat:
من الجنة والناس
{mana-al-jinna-wan-naas}
Dengan Harakat:
مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ
{minal-jinnati-wan-naas(i)}

Peran Harakat sebagai tanda baca adalah menunjukkan tentang struktur dan organisasi (meliputi intonasi dan jeda) dari sebuah tulisan (berupa huruf/kata/kalimat) berbahasa Arab, yang dapat dilihat saat sebelum membacakan tulisan tersebut.

Tujuan penggunaan Harakat adalah untuk: Memudahkan dalam membaca, Memperjelas cara pengucapan, Menghindari kesalahaan pembacaan, Menunjukkan penafsiran arti yang tepat.

11 (sebelas) jenis Harakat: Fathah, Kasrah, Dammah, Tanwin, Sukun, Tasydid, Wasal, Mad, Madda, Mad Fathah, Waqaf.

1. Fathah فتحة {fat-hah} -َ - {a}
> Berupa garis diagonal kecil: َ
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -َ -
> Menghasilkan bunyi vokal /a/ lafal pendek: {a}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah Lafal Pendek: ل + َ = لَ {la}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لَ {la}
> Ketika sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ - {a} ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Alif ا {alif} /a/, maka akan menghasilkan bunyi vokal /a/ lafal panjang: {aa}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah Lafal Panjang: لَ + ا = لاَ {laa}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لَ {la}, lalu ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Alif ا {alif} /a/, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لاَ {laa}

2. Kasrah كسرة {kas-rah} -ِ - {i}
> Berupa garis diagonal kecil: ِ
> Ditempatkan di bawah sebuah Huruf Arab: -ِ -
> Menghasilkan bunyi vokal /i/ lafal pendek: {i}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Kasrah Lafal Pendek: ل + ِ = لِ {li}
Huruf dasar Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Kasrah كسرة {kas-rah} -ِ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لِ {li}
> Ketika sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Kasrah كسرة {kas-rah} -ِ - {i} ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Ya ي {yāʾ} /y/, maka akan menghasilkan bunyi vokal /i/ lafal panjang: {ii}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Kasrah Lafal Panjang: لِ + ي = لِي {lii}
Huruf dasar Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Kasrah كسرة {kas-rah} -ِ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لِ {li}, lalu ditempatkan sebelum huruf dasar Ya ي {yāʾ} /y/, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لِي {lii}

3. Dammah ضمة {dham-mah} -ُ - {u}
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/ kecil: ُ
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -ُ -
> Menghasilkan bunyi vokal /u/ lafal pendek: {u}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Dammah Lafal Pendek: ل + َ = لَ {lu}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Dammah ضمة {dham-mah} -ُ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لَ {lu}
> Ketika sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Dammah ضمة {dham-mah} -ُ - {u} ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/, maka akan menghasilkan bunyi vokal /u/ lafal panjang: {uu}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Dammah Lafal Panjang: لُ + و = لُو {luu}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Dammah ضمة {dham-mah} -ُ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لَ {lu}, lalu ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لُو {luu}

4. Tanwin التنوين {at-tan-wiin} atau تَنْوِين {tan-wii-na} -ٌ -ٍ -ً - {an}, {in}, {un}
> Berupa garis diagonal, Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/ kecil ganda: -ً - -ٍ - -ٌ -
> Ditempatkan di atas atau di bawah sebuah Huruf Arab: -ٌ -ٍ -ً -
> Menghasilkan bunyi /an/, /in/, /un/ lafal pendek: {an}, {in}, {un} (layaknya sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah, Kasrah, Dammah Lafal Pendek /a/, /i/, /u/ lafal pendek: {a}, {i}, {u}, ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Nun ن {nūn} /n/)

Terdapat 3 (tiga) jenis Tanwin, yaitu: Fathatan, Kasratan dan Dammatan.
1. Fathatan -ً - {an}
> Berupa garis diagonal kecil ganda: ً
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -ً -
> Menghasilkan bunyi /an/ lafal pendek: {an} (layaknya sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah Lafal Pendek /a/ lafal pendek: {a}, ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Nun ن {nūn} /n/)
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Tanwin Fathatan: ل + ً = لً {lan}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Tanwin Fathatan -ً - {an}, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لً {lan}
2. Kasratan -ٍ - {in}
> Berupa garis diagonal kecil ganda: ٍ
> Ditempatkan di bawah sebuah Huruf Arab: -ٍ -
> Menghasilkan bunyi /in/ lafal pendek: {in} (layaknya sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Kasrah Lafal Pendek /i/ lafal pendek: {i}, ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Nun ن {nūn} /n/)
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Tanwin Kasratan: ل + ٍ = لٍ {lin}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Tanwin Kasratan -ٍ - {in}, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لٍ {lin}
3. Dammatan -ٌ - {un}
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/ kecil ganda: ٌ
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -ٌ -
> Menghasilkan bunyi /un/ lafal pendek: {un} (layaknya sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Dammah Lafal Pendek /u/ lafal pendek: {u}, ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Nun ن {nūn} /n/)
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Tanwin Dammatan: ل + ٌ = لٌ {lun}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Tanwin Dammatan -ٌ - {un}, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لٌ {lun}

5. Sukun سکون {su-kuun} -ْ -
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Ha ه {hāʾ} /h/ kecil: ْ
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -ْ -
> Menghasilkan bunyi konsonan (huruf mati)
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Sukun Lafal Konsonan: مَ + دْ = مَدْ {mad}
Huruf Dasar Hijaiah Mim م {mīm} /m/ dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi مَ {ma}, lalu ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Dal د {dāl} /d/ dengan Harakat Sukun سکون {su-kuun} -ْ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi دْ {d}, maka bentuk penggabungan tulisan dan bunyinya akan menjadi مَدْ {mad}
> Ketika sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ - {a} ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/ dengan Harakat Sukun سکون {su-kuun} -ْ -, maka akan menghasilkan bunyi {au}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Sukun Lafal {au}: نَ + وْ = نَوْ {nau}
Huruf Dasar Hijaiah Nun ن {nūn} /n/ dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi نَ {na}, lalu ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/ dengan Harakat Sukun سکون {su-kuun} -ْ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi وْ {w}, maka bentuk penggabungan tulisan dan bunyinya akan menjadi نَوْ {nau}
> Ketika sebuah Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ - {a} ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Ya ي {yāʾ} /y/ dengan Harakat Sukun سکون {su-kuun} -ْ -, maka akan menghasilkan bunyi {ai}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Sukun Lafal {ai}: لَ + يْ = لَيْ {lai}
Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/ dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi لَ {la}, lalu ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Ya ي {yāʾ} /y/ dengan Harakat Sukun سکون {su-kuun} -ْ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi يْ {y}, maka bentuk penggabungan tulisan dan bunyinya akan menjadi لَيْ {lai}

6. Tasydid تشديد {tasy-diid} -ّ -
> Kerap dikenal juga sebagai Syaddah شدة {syad-dah}
> Berupa Huruf Latin W kecil atau kepala Huruf Dasar Hijaiah Sin س {sīn} /s/: ّ
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -ّ -
> Menghasilkan bunyi konsonan (huruf mati) ganda
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan Harakat Tasydid: شَ + دّ = شَدّ {syadda}
Huruf Dasar Hijaiah Syin ش {šyīn} /sy/ dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi شَ {sya}, lalu ditempatkan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Dal د {dāl} /d/ dengan Harakat Tasydid تشديد {tasy-diid} -ّ -, maka bentuk tulisan dan bunyinya akan menjadi دّ {dda}, maka bentuk penggabungan tulisan dan bunyinya akan menjadi شَدّ {syadda}

7. Wasal وصلة‎ {wash-la} --ٱ
> Kerap dikenal juga sebagai Alif Wasal atau Hamzah Wasal
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Alif ا {alif} /a/ dengan penambahan tanda yang menyerupai kepala Huruf Dasar Hijaiah Shad ص {ṣād} /sh/ kecil di atasnya: صـ
> Ditempatkan di awal kata: --ٱ
> Menghasilkan bunyi vokal /a/ lafal pendek: {a}, jika ditempatkan di awal kata dan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/
> Menghasilkan bunyi vokal /i/ lafal pendek: {i}, jika ditempatkan di awal kata dan sebelum Huruf Dasar Hijaiah selain Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/, yang Huruf Dasar Hijaiah sesudahnya (Huruf Dasar Hijaiah ke-3 dari sisi kanan, setelah Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/) dengan Harakat Fathah فتحة {fat-hah} -َ - {a} atau Kasrah كسرة {kas-rah} -ِ - {i}
> Menghasilkan bunyi vokal /u/ lafal pendek: {u}, jika ditempatkan di awal kata dan sebelum Huruf Dasar Hijaiah selain Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/, yang Huruf Dasar Hijaiah sesudahnya (Huruf Dasar Hijaiah ke-3 dari sisi kanan, setelah Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/) dengan Harakat Dammah ضمة {dham-mah} -ُ - {u}, kecuali:
ٱبْنُ {ib-nu} (QS:3.Ali 'Imran:45)
ٱمْرُؤٌا۟ {im-ru-un} (QS:4.An-Nisaa:176)
ٱقْضُوٓا۟ {iq-dhuu} (QS:10.Yunus:71)
ٱمْضُوا۟ {im-dhuu} (QS:15.Al-Hijr:65)
ٱبْنُوا۟ {ib-nuu} (QS:18.Al-Kahfi:21)
ٱسْمُ {is-mu} (QS:22.Al-Hajj:40)
ٱمْشُوا۟ {im-syuu} (QS:38.Shaad:6)
Contoh kata dengan Harakat Wasal {a}: ٱلْحَمْدُ {al-ham-du} (QS:1.Al-Fatihah:2), ٱلرَّحِيمِ {ar-ra-hii-mi} (QS:1.Al-Fatihah:3)
Contoh kata dengan Harakat Wasal {i}: ٱصْلَوْهَا {is-law-ha} (QS:36.Yaa Siin:64), ٱهْدِنَا {ih-di-naa} (QS:1.Al-Fatihah:6)
Contoh kata dengan Harakat Wasal {u}: ٱنظُرْ {un-zhur} (QS:4.An-Nisaa:50)

Alif Lam Ma'rifah
> Alif Wasal yang ditempatkan di awal kata dan sebelum Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/
> Kerap digunakan pada kata yang bermakna nama (isim)
> Terdapat 2 (dua) jenis Alif Lam Ma'rifah, yaitu:
1. Alif Lam Qamariah
> Alif Lam Ma'rifah yang Huruf Dasar Hijaiah sesudahnya (Huruf Dasar Hijaiah ke-3 dari sisi kanan, setelah Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/) merupakan 14 Huruf Dasar Hijaiah berikut ini:
1
Alif ا {alif} /a/ atau Hamzah ء {hamzah} /ʾ/
8
Fa ف {fāʾ} /f/
2
Ba ب {bāʾ} /b/
9
Qaf ق {qāf} /q/
3
Jim ج {jīm} /j/
10
Kaf ك {kāf} /k/
4
Ha ح {ḥāʾ} /h/
11
Mim م {mīm} /m/
5
Kha خ {khāʼ} /kh/
12
Ha ه {hāʾ} /h/
6
Ain ع {‘ayn} /‘/
13
Waw و {wāw} /w/
7
Ghain غ {ġhayn} /gh/
14
Ya ي {yāʾ} /y/
> Berasal dari Bahasa Arab, yaitu ﺍﻟﻘﻤﺮ {al-qa-mar} yang berarti bulan
> Menghasilkan bunyi yang jelas, yaitu vokal /a/ dan konsonan /l/ lafal pendek: {al}
ٱلإنسان {al-insaan}
atau
ٱلبقرة {al-baqarah}
2. Alif Lam Syamsiah
> Alif Lam Ma'rifah yang Huruf Dasar Hijaiah sesudahnya (Huruf Dasar Hijaiah ke-3 dari sisi kanan, setelah Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/) merupakan 14 Huruf Dasar Hijaiah berikut ini:
1
Ta ت {tāʾ} /t/
8
Syin ش {šyīn} /sy/
2
Tsa ث {ṯsāʾ} /ts/
9
Shad ص {ṣād} /sh/
3
Dal د {dāl} /d/
10
Dhad ض {ḍād} /dh/
4
Dzal ذ {ḏzāl} /dz/
11
Tha ط {ṭāʾ} /th/
5
Ra ر {rāʾ} /r/
12
Zha ظ {ẓāʾ} /zh/
6
Zay ز {zāy} /z/
13
Lam ل {lām} /l/
7
Sin س {sīn} /s/
14
Nun ن {nūn} /n/
> Berasal dari Bahasa Arab, yaitu ﺍﻟﺸﻤﺴﻴﻪ {asy-syam-siah} yang berarti matahari
> Menghasilkan bunyi yang melebur kepada Huruf Dasar Hijaiah sesudahnya (Huruf Dasar Hijaiah ke-3 dari sisi kanan, setelah Huruf Dasar Hijaiah Lam ل {lām} /l/), yaitu vokal /a/ dan tidak melafalkan konsonan /l/, namun langsung melebur pada konsonan berikutnya /.../ lafal pendek: {a...}.
ٱلصرط {as-shiraat}

8. Mad المد {al-madd} ا ,-و- dan ي-
> Secara harfiah bermakna melanjutkan atau melebihkan
> Secara istilah bermakna tanda bunyi panjang
> Secara tajwid bermakna memanjangkan suara dengan lanjutan menurut kedudukan salah satu dari huruf mad
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Alif Saktah (Berbaris Mati): ا
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Waw Saktah (Berbaris Mati): و
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Ya Saktah (Berbaris Mati): ي
> Ditempatkan bersambungan di akhir (setelah) sebuah Huruf Arab: ا ,-و- dan ي-
> Menghasilkan bunyi vokal /a/, /i/, /u/ lafal panjang: {aa}, {ii}, {uu}
> Panjang pendeknya lafal Mad, diukur dengan menggunakan harakat
> Terdapat 2 (dua) bagian mad, yaitu Mad Asli dan Mad Far'i
Contoh huruf dasar dengan Harakat Mad
:
ف {fāʾ}, فا {faa}, في {fii}, فو {fuu}
Huruf Dasar
:
Fa ف {fāʾ} /f/
Mad Alif
:
ف + ا = فا {faa}
Mad Ya
:
ف + ي = في {fii}
Mad Waw
:
ف + و = فو {fuu}

9. Madda ‏مدة‎ {mad-da} آ
> Secara harfiah bermakna perpanjangan
> Berupa tanda gelombang kecil ~, yang berada di atas Huruf Dasar Hijaiah Alif ا {alif} /a/: ا: آ
> Ditempatkan sebelum atau sesudah sebuah Huruf Arab: آ
> Menghasilkan bunyi vokal /a/ lafal panjang: {aa}
Contoh kata dengan Harakat Madda: آمنوا {aamanuu}

10. Mad Fathah -ٰ-
> Kerap dikenal juga sebagai Alif Khanjariah ألف خنجرية {a-lif-khan-ja-ri-ya}
> Berupa garis vertikal atau Huruf Dasar Hijaiah Alif ا {alif} /a/: ا kecil: ٰ
> Ditempatkan di atas sebuah Huruf Arab: -ٰ-
> Menghasilkan bunyi vokal /a/ lafal panjang: {aa}
Contoh Huruf Dasar Hijaiah dengan harakat Alif Khanjariah:
الله
{allaah}

11. Waqaf
> Secara harfiah bermakna penghentian sebentar (waktu membaca kalimat dsb); jeda
> Secara istilah bermakna berhenti atau menahan
> Secara tajwid bermakna menghentikan bacaan sejenak untuk bernapas, dengan cara memutuskan suara di akhir perkataan dan dengan niat ingin menyambungkan kembali bacaan

Terdapat 4 (empat) jenis Waqaf, yaitu:
1. Waqaf Sempurna ﺗﺂﻡّ {taamm}
> Menghentikan bacaan secara sempurna
> Tidak memutuskan bacaan di tengah-tengah ayat
> Tidak memengaruhi arti dan makna bacaan
> Tidak berkaitan dengan ayat yang sebelum/sesudahnya
2. Waqaf Memadai ﻛﺎﻒ {kaaf}
> Menghentikan bacaan secara sempurna
> Tidak memutuskan bacaan di tengah-tengah ayat
> Memengaruhi arti dan makna bacaan
> Berkaitan dengan ayat yang sebelum/sesudahnya
3. Waqaf Baik ﺣﺴﻦ {hasan}
> Menghentikan bacaan secara baik
> Tidak memutuskan bacaan di tengah-tengah ayat
> Tidak memengaruhi arti dan makna bacaan
> Berkaitan dengan ayat yang sebelum/sesudahnya
4. Waqaf Buruk ﻗﺒﻴﺢ {qabiih}
> Menghentikan bacaan secara tidak sempurna
> Memutuskan bacaan di tengah-tengah ayat
> Memengaruhi arti dan makna bacaan
> Berkaitan dengan ayat yang sebelum/sesudahnya

Terdapat 14 (empat belas) jenis tanda waqaf, yaitu:
1. Tanda Waqaf Lazim مـ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Mim م {mīm} /m/ kecil: مـ
> Bermakna berhenti di akhir kalimat sempurna
2. Tanda Waqaf Mutlaq ﻁ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Tha ط {ṭāʾ} /th/ kecil: ﻁ
> Bermakna haruslah berhenti
3. Tanda Waqaf Jaiz ﺝ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Jim ج {jīm} /j/ kecil: ﺝ
> Bermakna lebih baik berhenti seketika di sini, walaupun diperbolehkan juga untuk tidak berhenti
4. Tanda Waqaf Zha ﻇ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Zha ظ {ẓāʾ} /zh/ kecil: ﻇ
> Bermakna lebih baik tidak berhenti
5. Tanda Waqaf Murakhkhas ﺹ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Shad ص {ṣād} /sh/ kecil: ﺹ
> Bermakna lebih baik tidak berhenti, namun diperbolehkan berhenti saat darurat tanpa mengubah makna
6. Tanda Waqaf Shad-Lam-Ya ﺻﻠﮯ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Shad ص {ṣād} /sh/ dan Lam ل {lām} /l/ beserta Ya ي {yāʾ} /y/ kecil: ﺻﻠﮯ
> Bermakna lebih baik meneruskan bacaan
7. Tanda Waqaf Qaf ﻕ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Qaf ق {qāf} /q/ kecil: ﻕ
> Bermakna lebih baik meneruskan bacaan, walaupun diperbolehkan juga untuk berhenti
8. Tanda Waqaf Shad-Lam ﺼﻞ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Shad ص {ṣād} /sh/ dan Lam ل {lām} /l/ kecil: ﺼﻞ
> Bermakna lebih baik berhenti, walaupun kadang kala boleh juga untuk diteruskan
9. Tanda Waqaf Qif ﻗﻴﻒ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Qaf ق {qāf} /q/ dan Ya ي {yāʾ} /y/ beserta Fa ف {fāʾ} /f/ kecil: ﻗﻴﻒ
> Bermakna berhenti!
10. Tanda Waqaf Saktah س
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Sin س {sīn} /s/ kecil: س
> Bermakna berhenti seketika, tanpa mengambil napas baru untuk meneruskan bacaan
11. Tanda Waqaf Waqfah ﻭﻗﻔﻪ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Waw و {wāw} /w/ dan Qaf ق {qāf} /q/ beserta Fa ف {fāʾ} /f/ juga Ha ه {hāʾ} /h/ kecil: ﻭﻗﻔﻪ
> Bermakna berhenti lebih lama, tanpa mengambil napas baru untuk meneruskan bacaan
12. Tanda Waqaf Laa ﻻ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Lam Alif لا {lām-alif} kecil: ﻻ
> Bermakna jangan berhenti!
> Jika tanda ini berada di pertengahan ayat, maka bermakna tidak dibenarkan untuk berhenti
> Jika tanda ini berada di penghujung ayat, maka bermakna boleh berhenti atau tidak
13. Tanda Waqaf Kathaalik ﻙ
> Berupa Huruf Dasar Hijaiah Kaf ك {kāf} /k/ kecil: ﻙ
> Bermakna serupa dengan waqaf yang sebelumnya muncul
14. Tanda Waqaf Muraqabah atau Ta'anuq (Terikat) ... ...
> Berupa 3 (tiga) titik yang membentuk segitiga kecil: ...
> Tanda ini akan muncul sebanyak 2 (dua) kali dimana-mana saja
> Bermakna harus berhenti di salah satu tanda tersebut
> Jika sudah berhenti pada tanda pertama, tidak perlu berhenti pada tanda kedua dan sebaliknya

Referensi: Diolah dari berbagai sumber.

KlikAlam.Com - kindness for all ;)

ContactForm

Name

Email *

Message *